27 April 2010

Kes polis tembak remaja: mereka berada pada waktu, situasi, tempat dan tanggapan yang salah?



Al-Fatihah untuk arwah Aminulrashid Amzah, budak 15 tahun yang mati ditembak polis awal pagi Isnin (26/4/10). Mula nya malas nak cerita kerana dah banyak posting yang menyentuh isu tersebut. Yang buat aku nak tulis ni, selepas aku bertekak dengan 1 orang sebaya aku pasal kes ini semasa menonton berita 8.00 malam di tomyam belakang masjid Kapar. Bertekak biasa, tak lah sampai bertumbuk.

Yang buat aku tak boleh terima ialah dia menyalahkan pihak polis 100%. Bagi aku kes seperti ini sebenar nya boleh berlaku kepada mana mana anggota polis dan kepada anak sesiapa sahaja. Memang mudah kita untuk menunding jari kata dia salah atau dia betul.

Bagaimana kalau kita sebagai anggota polis berada pada situasi berkenaan ?. Tidak mustahil anggota polis menganggap semua orang berpotensi untuk memberi ancaman semasa mereka menjalankan tugas. Mereka pun tidak mahu mengambil risiko terhadap nyawa mereka kerana mana mereka tahu yang mana satu penjenayah atau bukan..

Bagaimana pula kalau kita sebagai budak itu pada waktu itu?. Akal singkat seorang budak, sudah pasti nak lari kerana tak ada lesen. Dia tidak mahu ditangkap. Kalau aku ditempat budak itu sebagai orang dewasa, aku mungkin akan mencongak sama ada itu polis betul atau polis menyamar yang nak menyamun aku dan kalau polis betul, mungkin mereka tahan kerana mahukan wang sogokan. Itu tanggapan dan persepsi aku.

Aku dan rakan pernah ditahan polis peronda kerana langgar lampu merah jam 3 pagi. Kita orang baru lepas kena teh tarik di NLK Bistro kapar. Tengok kereta tak ada, kitaorang redah saja lah. Dipendek kan cerita polis yang tahan kami itu marah marah kata kami berlagak dan kurang ajar kerana tak mahu keluar dari kereta dan tak minta maaf kerana dah buat salah. Aku bagitau polis itu bahawa kami sebenar nya takut kalau kalau polis itu adalah penyamun yang menyamar. Kes penyamun@perompak menyamar polis memang telah banyak berlaku.

Nanti ada pulak orang kata mengapa tak minta kad kuasa polis untuk sah kan dia menyamar atau tidak?. Aku akan jawab, berani ke orang awam macam aku ni nak tanya. Bukan kah ini akan menyebabkan ego seorang polis akan jatuh kerana ada orang mempertikaikan sahih atau tidak ia nya seorang polis. Silap silap dituduh nya kita menghalang kerja penjawat awam. Berani ke orang awam mengambil risiko ini?.

Bila cerita bab menyamar jadi polis ini aku teringat pada cerita betapa mudah nya untuk mendapatkan pakaian seragam polis dan tentera. Tak payah tunjuk kad kuasa pun boleh beli. Yang ini salah siapa pulak? dan dah ambil tindakan ke belum?. Ikuti berita dibawah.



SUASANA sebuah kedai jahit yang dikendalikan oleh warga Bangladesh di pekan Sungai Besi, Kuala Lumpur

KUALA LUMPUR 4 Mac 2010 - Anda tidak perlu menjadi seorang pegawai polis atau tentera untuk menempah pakaian seragam yang segak dipakai oleh anggota kedua-dua pasukan keselamatan itu. Apa yang anda perlu lakukan hanyalah mengunjungi sederet empat buah kedai jahit yang dikendalikan oleh warga Bangladesh di pekan Sungai Besi di sini yang sedia mengambil tempahan tanpa meminta kad kuasa polis atau kad pengenalan anggota tentera untuk pengesahan. Berita penuh baca sini.

Keesokan nya pegawai polis pergi ke premis tersebut jam 10.30 pagi tetapi ditutup dan yang gelak nya premis itu kembali beroperasi jam 6.30 petang.(baca sini)


Pendapat aku, ibubapa dan kaum keluarga budak yang kena tembak itu serta pihak polis bertanggungjawab dalam insiden tersebut. Aku tidak mengatakan siapa betul siapa salah. Aku cuma kata tanggungjawab.

Alasan aku:
1. Ibubapa bertanggungjawab penuh keatas anak dalam hal penunggang motorsikal atau memandu kereta. Aku memang tak pernah bagi anak anak aku memandu kereta (aku tak ada motorsikal). Kalau nak, dapat kan lesen memandu dulu. Sekarang anak aku tu dah ada lesen dan aku tidak risau sangat kalau dia memandu.

2. Pihak polis pula bertanggungjawab mematuhi prosedur yang ditetapkan kerana prosedur itu dibuat untuk menjaga kepentingan awam dan juga kepentingan pihak polis. Polis tak boleh lah tembak sesuka hati hatta kalau orang tak ada lesen pun.

Akhir sekali, aku lebih bersetuju seperti apa yang ditulis di blog Mazidul Akmal Sidik "Kita tidak berada di lokasi kejadian, wajar mengelak daripada melontarkan komen rambang, bimbang tanpa butiran tepat, penghakiman kita tersasar dan berkemungkinan mempengaruhi pandangan pelbagai pihak berhubung tindakan si mati mahupun polis"(baca disini).

Sekian

Get Paid To Read Emails. Free To Join Now!
http://www.emailcashpro.com

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...